Peran Pakar Medis Disabilitas Jaminan Sosial

Administrasi Jaminan Sosial (SSA) mengelola dua program yang memberikan manfaat berdasarkan kecacatan: program asuransi cacat Jaminan Sosial (judul II Undang-Undang Jaminan Sosial (UU) dan program pendapatan jaminan tambahan (SSI) (judul XVI Undang-Undang). ).
Judul II menyediakan untuk pembayaran tunjangan cacat untuk individu yang “diasuransikan” di bawah Undang-Undang berdasarkan kontribusi mereka untuk dana perwalian manfaat jaminan sosial melalui pajak Jaminan Sosial pada pendapatan mereka, serta tanggungan cacat tertentu individu yang diasuransikan Judul XVI mengatur pembayaran SSI kepada individu (termasuk anak-anak di bawah usia 18 tahun) yang cacat dan memiliki pendapatan dan sumber daya yang terbatas.

Undang-undang dan peraturan pelaksanaan SSA menetapkan aturan untuk memutuskan apakah seseorang “cacat”. Kriteria SSA untuk memutuskan apakah seseorang penyandang disabilitas tidak harus sama dengan kriteria yang diterapkan dalam program disabilitas Pemerintah dan swasta lainnya.

Definisi Disabilitas

Untuk semua individu yang mengajukan tunjangan disabilitas dengan judul II, Jual Jari Palsu Murah dan untuk orang dewasa yang melamar dengan judul XVI, definisi disabilitas adalah sama. Undang-undang mendefinisikan disabilitas sebagai ketidakmampuan untuk terlibat dalam aktivitas yang menguntungkan secara substansial (SGA) dengan alasan gangguan fisik atau mental yang dapat ditentukan secara medis yang dapat diharapkan mengakibatkan kematian atau yang telah berlangsung atau dapat diperkirakan akan berlangsung selama beberapa waktu. jangka waktu terus menerus tidak kurang dari 12 bulan.

Disabilitas pada Anak

Di bawah judul XVI, seorang anak di bawah usia 18 tahun akan dianggap cacat jika dia memiliki gangguan fisik atau mental yang dapat ditentukan secara medis atau kombinasi dari gangguan yang menyebabkan keterbatasan fungsional yang nyata dan parah, dan yang dapat diperkirakan menyebabkan kematian atau yang telah berlangsung atau dapat diharapkan berlangsung untuk jangka waktu yang terus menerus tidak kurang dari 12 bulan.

Apa itu “Kelemahan yang Dapat Ditentukan Secara Medis”

Cacat fisik atau mental yang dapat ditentukan secara medis adalah kelainan yang diakibatkan oleh kelainan anatomis, fisiologis, atau psikologis, yang dapat ditunjukkan dengan teknik diagnostik klinis dan laboratorium yang dapat diterima secara medis. Gangguan fisik atau mental harus dibuktikan dengan bukti medis yang terdiri dari tanda, gejala, dan temuan laboratorium – tidak hanya dengan pernyataan gejala individu.

Proses Penetapan Disabilitas

Sebagian besar klaim kecacatan pada awalnya diproses melalui jaringan kantor lapangan Jaminan Sosial setempat dan lembaga Negara (biasanya disebut layanan penentuan kecacatan atau DDS). Banding berikutnya atas keputusan yang tidak menguntungkan dapat diputuskan di DDS atau oleh hakim hukum administrasi di Kantor Dengar Pendapat dan Banding (OHA) SSA.

Kantor Lapangan Jaminan Sosial

Perwakilan SSA di kantor lapangan biasanya mendapatkan aplikasi untuk tunjangan disabilitas, baik secara langsung, melalui telepon, atau melalui surat. Permohonan dan formulir terkait meminta penjelasan tentang kecacatan penggugat, nama, alamat, dan nomor telepon sumber pengobatan, dan informasi lain yang berkaitan dengan dugaan kecacatan. (“Penggugat” adalah orang yang meminta tunjangan disabilitas.)

Kantor lapangan bertanggung jawab untuk memverifikasi persyaratan kelayakan non-medis, yang mungkin mencakup usia, pekerjaan, status perkawinan, atau informasi cakupan Jaminan Sosial. Kantor lapangan mengirimkan kasus tersebut ke DDS untuk evaluasi kecacatan.

Layanan Penentuan Disabilitas

DDS, yang sepenuhnya didanai oleh Pemerintah Federal, adalah lembaga Negara yang bertanggung jawab untuk mengembangkan bukti medis dan memberikan penentuan awal apakah penggugat cacat atau tidak cacat atau buta menurut hukum.

Biasanya, DDS mencoba untuk mendapatkan bukti dari sumber medis penggugat sendiri terlebih dahulu. Jika bukti tersebut tidak tersedia atau tidak cukup untuk membuat keputusan, DDS akan mengatur CE untuk mendapatkan informasi tambahan yang diperlukan. Sumber penggugat adalah sumber yang lebih disukai untuk CE; namun, DDS juga dapat memperoleh CE dari sumber independen. (Lihat Bagian III untuk informasi lebih lanjut tentang CE.)

Setelah menyelesaikan pengembangan awal, DDS membuat penetapan disabilitas. Penetapan dilakukan oleh tim ajudikatif dua orang yang terdiri dari konsultan medis atau psikologis (yang adalah seorang dokter atau psikolog) dan pemeriksa kecacatan. Jika tim ajudikatif menemukan bahwa bukti tambahan masih diperlukan, konsultan atau pemeriksa dapat menghubungi kembali sumber medis dan meminta informasi tambahan.

DDS juga menentukan apakah penggugat adalah kandidat untuk rehabilitasi vokasional (VR). Jika demikian, DDS membuat rujukan ke agensi State VR.

Setelah DDS membuat penetapan disabilitas, DDS mengembalikan kasus tersebut ke kantor lapangan untuk tindakan yang sesuai tergantung pada apakah klaim tersebut diperbolehkan atau ditolak. Jika DDS menemukan penggugat dinonaktifkan, SSA akan menyelesaikan pengembangan non-cacat yang belum diselesaikan, menghitung jumlah manfaat, dan mulai membayar manfaat. Jika penggugat ditemukan tidak cacat, file tersebut disimpan di kantor lapangan jika penggugat memutuskan untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Jika penggugat mengajukan banding atas keputusan awal yang tidak menguntungkan, banding biasanya ditangani sama seperti klaim awal, kecuali bahwa keputusan kecacatan dibuat oleh tim ajudikatif yang berbeda di DDS dari tim yang menangani kasus asli.

Kantor Dengar Pendapat dan Banding

Penggugat yang tidak puas dengan banding pertama dari suatu keputusan dapat mengajukan banding berikutnya. Kantor dengar pendapat di Kantor Dengar Pendapat dan Banding (OHA) memproses banding kedua. Seorang hakim hukum administrasi membuat keputusan banding kedua, biasanya setelah melakukan sidang dan menerima bukti tambahan dari sumber medis penggugat atau sumber lain.

Pengembangan medis oleh OHA sering dilakukan melalui DDS. Namun, kantor pendengaran juga dapat menghubungi sumber medis secara langsung. Dalam keadaan yang jarang terjadi, hakim hukum administrasi dapat mengeluarkan panggilan pengadilan yang membutuhkan bukti atau kesaksian di persidangan.

Peran Profesional Kesehatan

Profesional kesehatan memainkan peran penting dalam proses penentuan kecacatan dan berpartisipasi dalam proses dalam berbagai cara:

Sebagai sumber pengobatan atau sumber medis lain yang memberikan bukti medis atas nama pasiennya;

Sebagai sumber CE untuk melakukan, dengan biaya, pemeriksaan dan/atau tes yang diperlukan;

Sebagai konsultan medis atau psikologis penuh waktu atau paruh waktu yang meninjau klaim di DDS, di salah satu kantor regional SSA, atau di kantor pusat SSA; atau

Sebagai ahli medis yang memberikan kesaksian di persidangan hakim hukum administrasi.
Mengobati Sumber

Sumber yang merawat adalah dokter, psikolog, atau sumber medis lain dari penggugat sendiri yang telah memberikan pengobatan atau evaluasi medis kepada penggugat dan telah atau pernah memiliki hubungan pengobatan berkelanjutan dengan penggugat. Sumber pengobatan biasanya merupakan sumber terbaik dari bukti medis tentang sifat dan tingkat keparahan gangguan individu (s).

Jika pemeriksaan atau pengujian tambahan diperlukan, SSA biasanya menganggap sumber perawatan sebagai sumber pilihan untuk melakukan pemeriksaan atau tes untuk pasiennya sendiri.

Sumber yang merawat tidak diminta atau diharapkan untuk membuat keputusan apakah penggugat dinonaktifkan. Namun, sumber yang merawat biasanya akan diminta untuk memberikan pernyataan tentang kemampuan penggugat, terlepas dari kelemahannya, untuk melakukan aktivitas fisik atau mental yang berhubungan dengan pekerjaan.

Program Profesional Medis

Dokter dari hampir semua spesialisasi dan psikolog di tingkat Negara Bagian, regional atau nasional meninjau klaim untuk tunjangan disabilitas. Pekerjaan peninjauan dilakukan di DDS Negara Bagian atau kantor regional atau kantor pusat SSA. Ini benar-benar tinjauan kertas di mana dokter program atau psikolog biasanya tidak memiliki kontak dengan penggugat.

Pakar Medis

Karena tidak ada keterlibatan langsung profesional medis dalam keputusan disabilitas yang dibuat oleh hakim hukum administrasi di Kantor Dengar Pendapat dan Banding, hakim hukum administrasi terkadang meminta kesaksian ahli tentang masalah medis yang kompleks. Setiap kantor dengar pendapat memiliki daftar ahli medis yang dipanggil untuk bersaksi sebagai saksi ahli di persidangan. Para ahli dibayar biaya untuk layanan mereka.

Kerahasiaan Catatan

Dua undang-undang terpisah, Undang-Undang Kebebasan Informasi dan Undang-Undang Privasi, memiliki arti khusus bagi badan-badan Federal. Di bawah Undang-Undang Kebebasan Informasi, badan-badan Federal diwajibkan untuk memberikan akses kepada publik ke file dan catatan mereka. Ini berarti publik berhak, dengan pengecualian tertentu, untuk memeriksa catatan yang berkaitan dengan fungsi, prosedur, pendapat akhir, dan kebijakan badan-badan Federal ini.

Undang-Undang Privasi mengizinkan seseorang atau perwakilan resminya untuk memeriksa catatan yang berkaitan dengannya di agen Federal. Untuk pelamar disabilitas, ini berarti bahwa seseorang dapat meminta untuk melihat bukti medis atau bukti lain yang digunakan untuk mengevaluasi aplikasinya untuk tunjangan disabilitas di bawah program Jaminan Sosial atau SSI. (Namun, bukti ini tidak tersedia untuk masyarakat umum.)

SSA menyaring semua permintaan untuk melihat bukti medis dalam file klaim untuk menentukan apakah pelepasan bukti secara langsung ke individu mungkin berdampak buruk pada individu tersebut. Jika demikian, laporan akan dirilis hanya kepada perwakilan resmi yang ditunjuk oleh individu tersebut.

Baca juga: 6 Keunggulan Cetaphil untuk Kulit Wajah Lebih Sehat

Leave a Comment